Ini Alasan WA Berikan Tulisan “diteruskan” Pada Chat

Detik Nasional, – Pesan WhatsApp yang sebelumnya disampaikan dapat dilaporkan diubah untuk mengubah konten atau identitas pengirim, kata peneliti keamanan.

Check Point Software Technologies menemukan bahwa peretas dapat membuat versi aplikasi yang diretas dan mengubah pesan yang dikutip (yang lama bahwa seseorang membalas secara langsung) untuk mengubah konten atau pengirim, seperti dikutip The New York Times

WhatsApp mengatakan kepada Times bahwa itu berfungsi untuk menghapus orang yang menggunakan versi layanan yang diretas, tetapi mengatakan kemampuan untuk memanipulasi kutipan bukanlah kesalahan. Memverifikasi setiap pesan akan menciptakan masalah privasi atau memperlambat aplikasi terlalu banyak.

Baik WhatsApp, yang dimiliki oleh Facebook, maupun Checkpoint tidak segera menanggapi permintaan untuk komentar.

Kedua perusahaan mengatakan kepada media bahwa mereka tidak melihat orang biasa mengirim pesan palsu yang dikutip dalam layanan, jadi masalah ini tampaknya terbatas pada para peneliti keamanan.

Namun, kesalahan informasi di WhatsApp adalah kekhawatiran yang meningkat, sampai titik di mana pemerintah India dilaporkan meminta telkom untuk mencari tahu cara memblokir aplikasi perpesanan jika mereka disalahgunakan.

Permintaan itu datang setelah kesalahan informasi yang tersebar di WhatsApp menghasilkan penghentian hukuman yang dilaporkan terhadap lima orang di Dhule setelah desas-desus beredar bahwa mereka menculik anak-anak. Setidaknya 12 telah diserang sebagai akibat dari pesan tersebut.

India adalah pasar terbesar WhatApp, dengan lebih dari 200 juta orang menggunakan layanan ini.

Pada bulan Juli, WhatsApp mengambil langkah-langkah untuk melawan rumor dengan membatasi penerusan pesan, memperkenalkan fitur yang menunjukkan jika pesan telah diteruskan dan mengambil iklan surat kabar lengkap dengan tips untuk menemukan pesan berita palsu.(sean keane/cnet)

Scroll Up